Hi there!!
These are poem in Malay language. I am not good in English or even Malay literature. That’s why I never try to write any of my poem in English. This is just a small space I dedicate to my love in poem writing.
Pardon me for my style of poem. A little bit rough.

 

PUISI : Aku di sebuah kota
Mengapakah aku perlu bernafas
Dalam sesak kota penipu
Mengapakah aku perlu berjalan
Di atas aspal yang lengang dengan simpati
Hujan turun lagi
Dan berkali-kali
Apakah yang aku tidak puas hati?
Itukah kau tanya dalam matamu
Tidak nampakkah aku yang berkaki
Tapi tidak mampu berdiri
Tidak nampakkah aku yang bertangan
Tapi tidak mampu berjabat
Maaf,aku tidak mahu belas kasihan
Tidak,aku tidak bongkak
Aku hanya ada habuk dalam poket
Bahagia?
Agaknya kau gila

 

PUISI : DI MANA HATIKU?
Rindu
Aku rindu pada hatiku
Ke manakah pergi
Aku tidak berjumpanya sudah lama
Pedih
Dan sedih jiwa
Tanpa hati
Yang tidak tahu kesetiaannya
Ku melihat di jalanan
Juga di lorong-lorong gelap
Namun yang kujumpa hanyalah hampa
Dan mungkin hampas semalam
Tahukah kau dimana hatiku?

 

PUISI  : Ke Atas Awan
Berlari ku keatas awan
Dan ku cari sekeping cahaya
Yang kulihat dari celahan mendung yang berarak
Ku dongak ke atas
Kurasakan tangisan kesyukuran

PUISI : Berkelana
Aku lama berkelana
Dalam gelapku tidak jatuh (lagi)
Dalam kelam aku mampu berlari laju
Dalam hujan aku tidak tergelinjir (lagi)
Dan kau rasa aku tidak pernah derita?
Dan kau rasa aku tidak pernah luka?
Aku telah lama berkelana
Melengkapkan cerita
Sekadar sebuah kehidupan
Namun tidak bermaksud ia tiada makna
Dan kau rasa tiada apa tentang hidupku?
Dan kau rasa tiada apa tentang masaku yang berlalu?
Aku memang lama berkelana
Meredah hutan kehidupan
Menjadi busuk dengan paya dosa
Dan kembali bersih dengan tasik harapan
Dan keliru dengan lautan pilihan
Dan kau kata hidupku statik?
Dan kau kata hidupku kaku?
Aku teramat lama berkelana
Dan tahu kau juga mungkin begitu
Namun aku cuma mahu kau tahu
Hidupku adalah aku

PUISI : Jemari
Jemariku ringan
Menarikan mata pena
Mengukir cerita
Menggarap keindahan
Dalam setiap bait
Mencari sebidang ketenangan
Dalam keasyikan
Yang hanya aku seorang mengertikan
Indahnya tarian pena ini
Menggamit aku untuk datang lagi